Ibu Tak Bekerja, Anak Lebih Sehat

Permasalahan umum yang dihadapi oleh keluarga modern adalah saat ibu bekerja. Saat ibu bekerja, pasti akan mengurangi kualitas dalam pola pengasuhan anak khususnya dalam memonitor tumbuh kembangnya. Ternyata fenomena ini terbukti dalam penelitian bahwa ibu tidak bekerja, ternyata memiliki anak yang lebih sehat. Tetapi, bukan berarti ibu tidak boleh bekerja. Ada beberaspa kiat khusus dalam menyiasatinya agar masalah tersebut tidak terjadi pada anak yang ditinggalkan ibunya bekerja.

Penelitian terkini menyebutkan bahwa seorang anak yang memiliki ibu yang bekerja umumnya tidak lebih sehat  dibanding anak-anak dengan ibu rumah tangga yang tidak bekerja. Di Inggris, saat ini hampir dua dari tiga anak usia balita memiliki ibu yang bekerja dan jumlah ini kemungkinan besar akan terus meningkat. Namun yang mengkhawatirkan, hasil riset terbaru menyebutkan kondisi seperti ini bisa berpengaruh terhadap kesehatan si anak.

Anak-anak dengan ibu yang bekerja akan kurang diberikan perhatian dan cenderung lebih sering menghabiskan waktu di sekolah atau tempat les, menonton televisi lebih dari dua jam sehari, dan tidak terkontrol dalam hal asupan makanan demikian diungkapkan Telegraph. Mereka pun lebih sedikit mengkonsumsi buah dan sayuran sebagai salah satu sumber vitamin yang menyehatkan tubuh.

Survei yang dilakukan Institute of Child Health, London, terhadap sekira 12.000 balita di Inggris menemukan bahwa anak-anak dengan ibu yang bekerja penuh lebih sedikit makan buah dan sayuran. Namun kondisi ini tidak terjadi pada anak-anak yang ibunya bekerja paruh waktu. “Hasil riset yang kami kemukakan bukan untuk menyarankan para ibu agar tidak bekerja,” kata dokter anak, Profesor Catherine Law. “Temuan ini lebih menekankan pentingnya kebutuhan akan kebijakan dan program untuk mendukung para orangtua dalam menciptakan lingkungan yang sehat bagi putra putri mereka,” tambahnya.

Hasil survei menunjukkan, sekira 60 persen wanita yang memiliki anak usia balita di Inggris dan AS adalah seorang ibu yang bekerja. “Ketidakluwesan jam kerja sangat mungkin membatasi kapasitas para orangtua dalam mendampingi putra putri mereka dalam aktivitas fisik dan menyediakan makanan sehat,” terang Law. Dari studi ini juga diketahui bahwa anak-anak yang berasal dari keluarga menengah ke bawah mengalami masalah yang sama.

Penelitian tersebut akan lebih membuka wawasan para orang tua bahwa fakta tersebut mungkin saja dialami anak di Indonesia. Fenomena tersebut bukan berarti harus merekomendasikan ibu harus berhenti bekerja. Tetapi paling tidak harus diantisipasi berbagai dampak yang terjadi pada anak.

  • Perencanaan yang baik dan terukur bagi segala pola asah, asih dan asuh aktifitas anak yang dilakukan oleh pengganti orang tua harus senantiasa dilakukan.
  • Pola pemberian nutrisi adalah masalah utama yang dihadapi oleh orangtua. Hal ini akan menjadi lebih bermasalah apabila anak mengalami kesulitan makan, alergi makanan dan gangguan perilaku.
  • Intervensi stimulasi perkembangan juga senantiasa tidak diabaikan untuk jadi perhatian. Stimulasi tersebut dapat berupa berkomunikasi, bernyanyi, bercerita, perhatian dan kasih sayang dan berbagai bentuk intervensi dan stimulasi.
  • Kekerasan terhadap dalam bentuk apapun harus selalu di antisipasi. Karena dalam fakta yang terjadi justru sebagian kekerasan pada anak justru dilakukan bukan oleh orang asing tetapi orang terdekat di lingkungan anak.
  • Komunikasi yang sering harus dilakukan kepada pengasuh anak di rumah meskipun pengasuh itu adalah keluarga atau neneknya sendiri.
  • Orangtua sebaiknya harus mendampingi saat anak harus berkonsultasi ke dokter anak saat imunisasi atau saat anak sakit. Karena seringkali informasi dari dokter yang sangat penting diabaikan oleh pengasuhnya.

Sumber : Children of working mothers have unhealthier lifestyles. http://www.ucl.ac.uk/

.

www.klinikanakonline.com

Provided By: KLINIK ANAK ONLINE Supported By: GRoW UP CLINIC JAKARTA Yudhasmara Foundation GRoW UP CLINIC I Jl Taman Bendungan Asahan 5 Bendungan Hilir Jakarta Pusat 10210, phone (021) 5703646 – 085101466102 – 085100466103 GRoW UP CLINIC II MENTENG SQUARE Jl Matraman 30 Jakarta Pusat 10430, Phone (021) 2961425208131592-2012 – 08131592-2013 – 08131592-2012 email : judarwanto@gmail.com http://growupclinic.com Facebook: http://www.facebook.com/GrowUpClinic Twitter: @growupclinic Professional Healthcare Provider “GRoW UP CLINIC” Dr Narulita Dewi SpKFR, Physical Medicine & Rehabilitation curriculum vitae HP 085777227790 PIN BB 235CF967 Clinical – Editor in Chief : Dr Widodo Judarwanto, Pediatrician email : judarwanto@gmail.com Mobile Phone O8567805533 PIN BBM 76211048 Komunikasi dan Konsultasi online : twitter @widojudarwanto facebook dr Widodo Judarwanto, pediatrician Komunikasi dan Konsultasi Online Alergi Anak : Allergy Clinic Online Komunikasi dan Konsultasi Online Sulit makan dan Gangguan Berat Badan : Picky Eaters Clinic Komunikasi Profesional Pediatric: Indonesia Pediatrician Online
“GRoW UP CLINIC” Jakarta Focus and Interest on: *** Allergy Clinic Online *** Picky Eaters and Growup Clinic For Children, Teen and Adult (Klinik Khusus Gangguan Sulit Makan dan Gangguan Kenaikkan Berat Badan)*** Children Foot Clinic *** Physical Medicine and Rehabilitation Clinic *** Oral Motor Disorders and Speech Clinic *** Children Sleep Clinic *** Pain Management Clinic Jakarta *** Autism Clinic *** Children Behaviour Clinic *** Motoric & Sensory Processing Disorders Clinic *** NICU – Premature Follow up Clinic *** Lactation and Breastfeeding Clinic *** Swimming Spa Baby & Medicine Massage Therapy For Baby, Children and Teen *** We are guilty of many errors and many faults. But our worst crime is abandoning the children, neglecting the fountain of life.
Information on this web site is provided for informational purposes only and is not a substitute for professional medical advice. You should not use the information on this web site for diagnosing or treating a medical or health condition. You should carefully read all product packaging. If you have or suspect you have a medical problem, promptly contact your professional healthcare provider

Copyright © 2015, Klinik Anak Online, Information Education Network. All rights reserved
Iklan

One response to “Ibu Tak Bekerja, Anak Lebih Sehat

  1. Antara suami-isteri perlu ada kesepakatan dalam mengatur waktu dan menentukan prioritas keluarga.
    Bila ini belum sempat disepakati sebelum menikah belum terlambat untuk diatur sebelum ibu bekerja. Tugas mengatur asupan gizi anak, juga memilih apa yang keluarga tersebut inginkan untuk anak mereka adalah tanggung jawab berdua.
    Bila ibu telah bekerja beberapa lama dan penilaian menunjukkan bahwa anak perlu lebih diawasi; rundingkan lagi giliran memantau anak. Kalau perlu tentukan income siapa yang bisa dikurangi; karena memotong waktu bekerja mungkin akan memotong income.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s