Audiometri dan Audiogram, Apakah Itu ?

Audiogram

Audiometri adalah pemeriksaan untuk menentukan jenis dan derajat ketulian (gangguan dengar).  Dengan pemeriksaan ini dapat ditentukan jenis ketulian apakah  Tuli Konduktif dan Tuli Saraf (Sensorineural) Audiometer adalah peralatan elektronik untuk menguji pendengaran.

Audiometer diperlukan untuk

  • mengukur ketajaman pendengaran:
  • digunakan untuk mengukur ambang pendengaran
  • mengindikasikan kehilangan pendengaran
  • pembacaan dapat dilakukan secara manual atau otomatis
  • mencatat kemampuan pendengaran setiap telinga pada deret frekuensi yang berbeda
  • menghasilkan audiogram (grafik ambang pendengaran untuk masing-masing telinga pada suatu rentang frekuensi)
  • pengujian perlu dilakukan di dalam ruangan kedap bunyi namun di ruang yang heningpun hasilnya memuaskan
  • berbiaya sedang namun dibutuhkan hanya jika kebisingan merupakan masalah/kejadian yang terus-menerus, atau selain itu dapat menggunakan fasilitas di rumah sakit setemapat.

Audiogram

  • Audiogram adalah grafik yang menggambarkan kemampuan pendengaran seseorang dan besarnya gangguan pendengaran yang dialami seseorang untuk masing-masing telinga. Pada bagian atas grafik, rentang angka berkisar dari 125 hingga 8000. Angka-angka ini menunjukkan frekuensi, atau berbagai tingkat nada bunyi.
  • Frekuensi dinyatakan dalam siklus per detik, atau Hertz. Semakin tinggi frekuensi, semakin tinggi tingkat nada bunyi. Misalnya, 250 Hertz (Hz) adalah seperti tetesan air dari keran, sedangkan dering telepon bernada tinggi berkisar 8000 Hz.
  • Kenyaringan diukur dalam satuan yang disebut desibel. Desibel nol (0 dB) bukan berarti “tidak ada bunyi”. Namun, bunyinya sangat lemah. Tingkat suara orang bercakap-cakap berkisar 65 dB, dan 120 dB – berarti sangat, sangat nyaring, yang hampir sama nyaringnya dengan pesawat jet yang lepas landas dan Anda berdiri sekitar 25 meter dari pesawat tersebut. Angka-angka di sisi grafik tersebut menunjukkan tingkat pendengaran dalam desibel.
  • Selama uji pendengaran, ahli audiologi menyajikan bunyi satu frekuensi satu kali. Nada terlemah yang dapat didengar seseorang pada tiap frekuensi ditandai pada audiogram pada frekuensi dan intensitas tersebut. Ini dinamakan “ambang pendengaran”.
  • Audiogram seseorang adalah “gambaran” pendengarannya. Itu menunjukkan seberapa besar pendengarannya bervariasi dari keadaan normal dan, jika ada gangguan pendengaran, di mana masalah pendengaran tersebut akan diidentifikasi. Ada berbagai tipe dan tingkat gangguan pendengaran. Para ahli umumnya membedakan empat tipe utama gangguan pendengaran berdasarkan bagian telinga yang terkena: gangguan pendengaran konduktif, sensorineural, campuran dan neural.
  • Ahli audiologi atau spesialis pendengaran dapat membantu Anda untuk menentukan apakah Anda mengalami gangguan pendengaran. Mereka akan merekomendasikan solusi yang tepat tergantung tingkat atau keparahan pendengaran.

wp-1509333845692..jpg

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s